Home / News

Minggu, 25 Juli 2021 - 15:42 WIB

Bantu Tangani Pasien Isoman, Pemda DIY Rekrut Nakes dari Fakultas Kedokteran

Logo Pemda DIY. (nyatanya.com)

Logo Pemda DIY. (nyatanya.com)

NYATANYA.COM, Yogyakarta – Guna membantu menangani pasien isolasi mandiri (isoman) di tengah meloncaknya kasus corona. Pemda DIY akan melakukan perekrutan tenaga kesehatan (nakes) dari berbagai fakultas kedokteran dari perguruan tinggi di DIY.

Hal ini diungkapkan Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X saat menghadiri rakor perekrutan nakes daring dan luring di Gedhong Pracimosono Komplek Kepatihan, pada Sabtu (24/7/2021).

“Dari fakultas kedokteran kami berharap untuk bisa menyediakan kemungkinan tenaga, untuk kami bagi di kabupaten/kota,” ungkap Sri Sultan.

Kehadiran nakes untuk mengawasi dan menangani pasien isoman di DIY sangat dibutuhkan. Hal ini disebabkan oleh banyaknya masyarakat yang lebih memilih tinggal di rumah daripada di shelter yang telah disediakan.

Di Kabupaten Kulon Progo telah tersedia sebanyak 246 shelter dengan daya tampung 1.278 pasien. Namun, dalam satu hari hanya 8 pasien yang mengisi shelter tersebut.

Baca juga   'Gedor Lakon', Gerakan Donor Plasma Konvalesen di Jawa Tengah

Hal yang serupa terjadi di Gunungkidul, di mana dalam shelter yang mampu menampung 100 orang, hanya terisi 1 pasien saja. Mayoritas masyarakat lebih memilih melakukan isoman meskipun di shelter sudah disediakan obat-obatan dan pengawasan dari nakes.

Hal ini menjadi permasalahan karena kondisi rumah tidak memenuhi kelayakan untuk melakukan karantina. Seperti misalnya ketersediaan kamar mandi. Penggunaan kamar mandi bersama akan membahayakan, di mana pasien isoman dapat menularkannya pada anggota keluarga lain.

Selain itu, asupan gizi dan vitamin pasien juga tidak tercukupi. Pasien isoman yang tidak berada dalam pengawasan nakes, jika kondisinya memburuk tidak dapat segera memperoleh perawatan seperti halnya di shelter.

Baca juga   Penuhi Permintaan, PMI Yogya Tambah 5 Mesin Plasma Konvalesen

Pelibatan calon dokter dalam menangani pasien Covid-19 telah dilaksanakan oleh beberapa universitas. Di antaranya yaitu melakukan monitoring dan memberikan layanan konsultasi secara daring di bawah pengawasan dokter penanggung jawab.

Dengan adanya perekrutan calon dokter ini, diharapkan pasien isoman dapat memperoleh perawatan yang layak. Nakes dapat melakukan pengecekan dan pengawasan door to door bagi pasien isoman.

Meski begitu, Sri Sultan tetap mendorong agar pasien isoman baik yang bergejala ringan maupun sedang dapat segera pindah ke shelter yang telah disediakan. Dengan demikian, pasien dapat memperoleh perawatan yang dibutuhkan serta mengurangi risiko penularan di lingkungan rumah. (*)

Share :

Baca Juga

(Ilustrasi:nyatanya.com)

News

Terus Melonjak, Kasus Positif Covid-19 di DIY Tambah 2.667 Orang
Hotel Safira, Jalan Gatot Subroto Magelang jadi tempat isolasi pasien positif Covid-19.(Foto:nyatanya.com/Diskominfo Jateng)

News

Kasus Corona Melonjak, Magelang Tambah Kamar Isolasi
Penampakan Gunung Merapi pada pukul 05:34 WIB. (Foto: nyatanya.com/BPPTKG)

News

Pagi Tadi Merapi Semburkan 3 Kali Awan Panas
Wakil Bupati Sleman, Danang Maharsa saat pengukuhan kader Pancasila. Foto: nyatanya.com/Humas Sleman

News

30 Kader di Sleman Diharapkan Hidupkan Pancasila di Masyarakat
nyatanya.com

News

Pemkab Purworejo Luncurkan Aplikasi ‘Jalan Aman’
(Ilustrasi: nyatanya.com)

News

Sembuh Covid-19 di DIY Bertambah 787 Pasien
(Ilustrasi: nyatanya.com)

News

1.038 Kasus Positif Covid-19 di DIY, Sembuh Hari Ini
Grebeg Vaksin di Desa Bendo, hampir seluruh kelompok lansia telah tervaksin Covid-19. (Foto:Diskominfo Kabupaten Boyolali)

News

Grebeg Vaksin Desa Bendo Sasar 1.753 orang