Home / News

Selasa, 24 Januari 2023 - 13:57 WIB

Berlaku Tiga Tahun Lagi, Menko Polhukam: KUHP Bukan untuk Lindungi Presiden

Mahfud MD. Foto: Jhon/ InfoPublik

Mahfud MD. Foto: Jhon/ InfoPublik

NYATANYA.COM, Jakarta – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud Md, memastikan bahwa Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) baru akan diimplementasikan pada 2026.

Pernyataan Mahfud ini sekaligus membantah kritikan bahwa KUHP baru, disahkan untuk melindungi Presiden Joko Widodo (Jokowi). Artinya, KUHP akan diimplementasikan ketika Jokowi sudah tidak lagi menjabat sebagai Presiden RI.

Hal ini diungkapkan Mahfud dalam acara Sosialisasi KUHP dengan tema “Kenduri KUHP Nasional” yang digelar Kominfo di Gedung Prof. Soedarto SH, Universitas Diponegoro Semarang, Jawa Tengah, Selasa (24/1/2023).

“Mengkritik masalah kebebasan berekpresi. Kebebasan menyatakan pendapat. Kebebasan menulis berita, dan masalah ancaman pidana bagi orang yang menghina kepala negara,” kata Mahfud.

Terkait hal itu, jelas Mahfud, ada dua hal yang harus diingat. Pertama, sejak dulu ketentuan hukum pidana, untuk orang yang menghina dan memfitnah presiden, sudah ada hukum pidananya.

Baca juga   Diduga Langgar Integritas, DJBC Tindak Oknum Pegawai

Kedua, jelas dia, jika hal itu ditujukan kepada Presiden Jokowi, KUHP baru itu justru tidak berlaku untuk Presiden Jokowi. Hal ini dikarenakan KUHP baru diimplementasikan tiga tahun lagi atau 2026.

“Sedangkan Presiden Joko Widodo sudah akan berhenti pada 20 Oktober 2024,” jelas dia.

Pada kesempatan tersebut Mahfud juga bercerita jika Jokowi pernah menyampaikan kepadanya, ketentuan pasal menghina presiden dihukum atau tidak, sesuatu yang tidak penting.

Sebab, setiap hari ia merasa sudah dihina, tapi tidak pernah menggugat. Artinya, KUHP baru dibuat semata-mata untuk masa depan negara.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) pun telah resmi menandatangani KUHP usai rancangannya disahkan oleh DPR RI.

Berdasarkan salinan Undang-undang Nomor 1 Tahun 2023 tentang KUHP, Presiden Jokowi menandatangani beleid ini pada 2 Januari 2023.

Baca juga   Jumlah Kasus Sembuh Covid-19 di Indonesia Tambah 1.530 Orang

Dengan demikian beleid hukum pidana terbaru itu akan menggantikan KUHP yang merupakan warisan kolonialisme Belanda di Indonesia.

KUHP terbaru itu terdiri dari 37 bab, 624 pasal, dan 345 halaman. Kemudian, KUHP juga terbagi dalam dua bagian yaitu bagian pasal dan penjelasan.

Menurut Mahfud, Pemerintah akan terus melakukan sosialisasi terkait KUHP yang baru.

Harapanya adalah dapat meningkatkan pengetahuan dan pemahaman masyarakat tentang pentingnya penerapan KUHP.

Acara sosialisasi ini dihadiri oleh Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia, Prof. Edward O.S. Hiariej, Direktur Jenderal IKP Kominfo Usman Kansong, Rektor Universitas Diponegoro, Prof. Dr. Yos Johan Utama, Anggota Komisi III DPR, Arsul Sani, dan Guru Besar Fakultas Hukum, Universitas Diponegoro Prof. Barda Nawawi Arief.

(*/N1)

Share :

Baca Juga

Sebanyak 3.175 orang tenaga kesehatan telah disebar pada 194 titik pengungsian di delapan kecamatan pascagempa M5,6 Cianjur, Jawa Barat, untuk mendukung pelayanan kesehatan warga terdampak. Foto: Kemenkes RI

News

Sebanyak 3.175 Tenaga Kesehatan Tersebar di 194 Titik Pengungsian Gempa Cianjur
Ganjar Pranowo. (Foto: Humas Jateng)

News

Banyak Vaksin Kedaluwarsa 13 Januari, Ganjar Minta Bupati/Walikota Genjot Vaksinasi
Presiden meresmikan peluncuran Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) Ultra Fast Charging. (Foto: BPMI SETPRES)

News

Presiden: G20 Menunjukkan Indonesia Terdepan Pengembangan Kendaraan Listrik
Wakil Bupati Kulon Progo Fajar Gegana menerima audiensi dari Badan Pusat Statistik (BPS) Kulon Progo, berlangsung di ruang rapat kantor Wabup, Selasa (28/12/2021). (Foto: MC.Kab Kulon Progo/humas)

News

Angka Kemiskinan Kulon Progo Naik 0,37%, Presentase Paling Kecil se-DIY
(Foto:ANTARA)

News

Pemerintah Segera Lunasi Klaim Perawatan Pasien Covid-19 di Rumah Sakit
Ilustrasi jalan tol. Foto: Ist

News

Buntut Kecelakaan Beruntun Tol Pejagan-Pemalang, Pengawasan Standar Pelayanan Minimal Harus Ditingkatkan
Foto: ANTARA

News

Hingga 30 Juni 2022, Pajak Digital Indonesia Capai Rp7,1 Triliun
(Ilustrasi:nyatanya.com)

News

Kasus Aktif Covid-19 di Jakarta Turun 4.246 Orang