Home / News

Senin, 11 Oktober 2021 - 08:51 WIB

Butuh Perhatian Serius, 27 Ribu Anak di Wonosobo Tidak Sekolah

Rapat koordinasi lintas sektor membahas penanganan anak tidak sekolah (ATS) di Wonosobo. Diketahui ada sebanyak 27.181 anak dalam rentang usia 7-18 tahun di 15 Kecamatan masuk kategori belum pernah sekolah dan tidak sekolah lagi.
(Foto: Mc DisKominfo Kab Wonosobo)

Rapat koordinasi lintas sektor membahas penanganan anak tidak sekolah (ATS) di Wonosobo. Diketahui ada sebanyak 27.181 anak dalam rentang usia 7-18 tahun di 15 Kecamatan masuk kategori belum pernah sekolah dan tidak sekolah lagi. (Foto: Mc DisKominfo Kab Wonosobo)

NYATANYA.COM, Wonosobo – Kondisi sektor pendidikan di Kabupaten Wonosobo membutuhkan perhatian dan penanganan serius. Diketahui ada sebanyak 27.181 anak dalam rentang usia 7-18 tahun di 15 Kecamatan masuk kategori belum pernah sekolah dan tidak sekolah lagi.

Kepala Bidang Pemerintahan Sosial dan Budaya Bappeda, Amin Purnadi, ketika ditemui seusai rakor Jumat (8/10/2021) menyebut, ia mengajak sejumlah pihak terkait untuk menekan angka ATS tersebut, dengan mengangkat gagasan berupa program Mayo Sekolah.

Hal ini terungkap dalam rapat koordinasi lintas sektor membahas penanganan anak tidak sekolah (ATS), yang digelar Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPPEDA) Kabupaten Wonosobo dua hari terakhir.

“Program Mayo Sekolah, atau Ayo Sekolah ini kita gagas dalam rangka meningkatkan kualitas pendidikan, di antaranya menangani Anak Tidak Sekolah untuk kembali ke bangku pendidikan di sekolah,”terang Amin.

Sejumlah pihak yang diajak dalam forum rakor selama dua hari tersebut, menurut Amin Purnadi adalah Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga, Dinas Sosial Permasdes, Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil, serta Dinas Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPKBPPPA) dan Bagian Kesejahteraan Rakyat Setda. Bersama perangkat-perangkat daerah tersebut

Baca juga   Peminat Vaksinasi Covid-19 Pelaku Wisata di Dieng Membludak

Amin mengaku mengajak mereka, agar turut mendukung program unggulan Wonosobo Pintar yang telah menjadi amanat dalam visi dan misi Pemerintah Kabupaten.

“Forum rakor ini adalah dalam rangka kita menyamakan persepsi perihal bagaimana upaya kedepan untuk menangani problem ATS ini secara bersama-sama, sehingga pelaksanaannya tidak tumpang tindih serta bisa menyentuh sasaran yang tepat,” urainya.

Pascarakor, Amin mengaku akan segera menindaklanjuti dengan pemetaan data terpadu, sebelum kemudian berlanjut pada tahapan rencana aksi daerah.

Perihal penyebab masih tingginya angka anak tidak sekolah di Kabupaten Wonosobo, Kepala Sub bidang Pendidikan dan Kebudayaan, Sri Fatonah WI menyebut kondisi geografis pegunungan dengan kontur relatif tidak rata, menjadi salah satu faktor anak sulit mengakses pendidikan.

“Kemudian juga masih ada desa dan dusun terpencil di Kabupaten Wonosobo dengan tingkat kesulitan beragam untuk mencapai sekolah terdekat, baik di jenjang SD, SMP sampai SMA,”urai Fatonah.

Baca juga   Pemkot Yogya Sisir Warga Belum Vaksin Lewat RT/RW

Dari data peta layanan transportasi dan sebaran sekolah SMP, Fatonah juga menuturkan tidak semua sekolah berada di jalur tersebut sehingga jarak antara rumah dengan sekolah cukup jauh ketika harus ditempuh dengan berjalan kaki.

Jarak yang jauh tersebut, menurutnya juga menambah beban bagi orang tua untuk menyediakan biaya transport tambahan, baik ketika harus mengunakan ojek ataupun terpaksa mengijinkan anaknya mengendarai kendaraan roda dua meski secara usia belum diperkenankan.

Tingginya ATS tersebut, seperti dipaparkan Fatonah juga berujung pada rendahnya rata-rata lama sekolah (RTLS) di Kabupaten Wonosobo. Berdasar pada data tahun 2020, RTLS Kabupaten Wonosobo masih berada pada angka 6,81 tahun, jauh di bawah RTLS Provinsi Jawa Tengah yang telah berada pada angka 7,69 pada tahun yang sama.

“Di kawasan regional atau se-Eks Karesidenan Kedu Kabupaten Wonosobo juga berada di posisi paling bawah, sehingga memang diperlukan keseriusan seluruh pihak agar kondisi tersebut bisa diperbaiki,”tambahnya. (*)

Share :

Baca Juga

Ganjar Pranowo dalam kunjungannya ke Rembang. (Foto:nyatanya.com/Humas Jateng)

News

Kasus Turun Hingga 40 Persen, Ganjar Pranowo Apresiasi Penanganan Covid-19 di Rembang
Para pemangku wilayah dan tokoh masyarakat Kotagede berfoto bersama GKR Hemas. (Foto:Pemkot Yogya)

News

Harapan Warga Kotagede, Revitalisasi Situs Peninggalan Kraton Mataram
Tim Densus 88 Antiteror berhasil menangkap seorang pria berinisial T alias AR atas dugaan tindak pidana terorisme. (Foto: Divisi Humas Polri)

News

Densus 88 Tangkap Pentolan Teroris Lajnah
Vaksinasi Merdeka Candi yang digelar Polres Magelang sudah tembus 19 Ribu orang. (Foto:humas/beritamagelang)

News

Vaksinasi Merdeka Candi Tembus 19 Ribu Orang
Ilustrasi pelaksanaan vaksinasi Covid-19. (Foto:dokumentasi)

News

Cakupan Vaksinasi Covid-19 Indonesia Kelima Tertinggi di Dunia
(ilustrasi: nyatanya.com)

News

Klaten Zona Merah, Nongkrong Berkerumun Siap-siap Swab Antigen
Dinsos PMD Wonosobo menyerahkan bantuan dana asistensi dan paket sembako kepada penerima manfaat di wilayahnya. (Foto: Diskominfo Kabupaten Wonosobo)

News

Data Bermasalah, 42.000 Peserta Bebas Iuran BPJS Wonosobo Dinonaktifkan
Vaksinasi Covid-19 yang diadakan di kampung Blunyahrejo Kota Yogya dari hasil penyisiran warga yang belum vaksin. (Foto: Humas Pemkot Yogya)

News

Pemkot Yogya Sisir Warga Belum Vaksin Lewat RT/RW