Home / Peristiwa

Kamis, 19 Agustus 2021 - 21:34 WIB

Distan Pangan Antisipasi Dampak Hujan Abu Vulkanik Merapi

Seorang petani di Kecamatan Dukun Kabupaten Magelang membersihkan abu vulkanik Merapi pada daun tembakau. (Foto: Humas/beritamagelang)

Seorang petani di Kecamatan Dukun Kabupaten Magelang membersihkan abu vulkanik Merapi pada daun tembakau. (Foto: Humas/beritamagelang)

NYATANYA.COM, Magelang – Peningkatan aktivitas Gunung Merapi menyebabkan hujan abu vulkanik di sejumlah pemukiman warga dan lahan pertanian. Dinas Pertanian dan Pangan (Distan Pangan) Kabupaten Magelang menghitung kerugian akibat hujan material erupsi terhadap sektor pertanian.

Kepala Distan Pangan Kabupaten Magelang, Romza Ernawan menjelaskan lahan pertanian yang paling terdampak hujan abu dengan intensitas ringan hingga sedang, meliputi wilayah Kecamatan Dukun dan Sawangan.

“Hujan abu vulkanik yang terjadi pada 8 dan 16 Agustus 2021 berdampak pada sektor pertanian komoditas hortikultura dan perkebunan petani di sekitar lereng Gunung Merapi,” terang Romza kepada wartawan, Kamis (19/8/2021).

Di Kecamatan Dukun, meliputi Desa Sengi, Krinjing dan Paten. Sedangkan di Kecamatan Sawangan, meliputi Desa Kapuhan, Ketep dan Gantang.

Meskipun tidak mengalami kerusakan berat, menurut Romza, komoditas utama yang paling terdampak adalah tanaman tembakau, cabai dan bunga kol.

Baca juga   Masa Pandemi, Stok Kantong Darah PMI Magelang Masih Aman

“Di wilayah Kecamatan Dukun, lahan tembakau yang terdampak sekitar 149 hektar, cabai 82 hektar dan bunga kol mencapai 63 hektar,” paparnya.

Adapun di Kecamatan Sawangan, lahan tembakau yang terdampak mencapai 76 hektar, cabai 32 hektar, dan bunga kol 15 hektar.

Romza menjelaskan, abu vulkanik yang menempel pada daun tanaman akan mengurangi kualitas hasil panen komoditas. Terlebih, jenis tanaman tembakau di wilayah Dukun dan Sawangan sudah siap panen.

“Tembakau kita jenis tembakau atas, utamanya di Dukun dan Sawangan itu tembakau tua dan siap panen, kandungan nikotin pada daun cukup tinggi sehingga apabila abu menempel bisa mempengaruhi kualitasnya,” terang Romza.

Apabila kualitas menurun maka praktis harga jual pun ikut turun. Oleh sebab itu, pihaknya menyarankan petani agar segera membersihkan tanaman dengan mengibaskan daun agar abu hilang.

Baca juga   Pembangunan Jalan Tol Yogyakarta - Bawen Tak Hilangkan Fungsi Fasilitas Umum

“Solusinya dilakukan pengibasan saat panen untuk mengurangi kandungan debu vulkanik pada daun,” imbuhnya.

Demikian pula pada tanaman cabai dan bunga kol. Meski dampaknya relatif kecil dan aman, para petani disarankan untuk menggoyangkan-goyangkan tanaman, maupun mencuci dan menyemprot tanaman untuk membersihkan abu.

“Bunga kol yang terdampak abu itu mulai mekar dan siap panen, maka solusinya dengan pencucian dan penyemprotan, supaya abu hilang dan tidak mempengaruhi kualitas,” tandasnya.

Pihaknya mengimbau petani untuk segera memanen komoditas mereka jika sudah siap panen. Sebab, aktivitas Gunung Merapi beberapa hari terakhir ini cenderung meningkat dan sulit diprediksi. (*)

Share :

Baca Juga

Ilustrasi: nyatanya.com

Peristiwa

Alamak! Gadis 16 Tahun Rampas Motor Ojol di Semarang, Korban Ditusuk Gunting Berkali-kali
ASN di Sekretariat Daerah (Setda) dan Bappeda Litbangda antusias membeli paket sayuran dari petani. (Foto: Humas/beritamagelang)

Peristiwa

Dorong Peningkatan Harga Komoditas Pertanian, Gerakan ASN Beli Cabai Berlanjut
Ilustrasi: nyatanya.com

Peristiwa

Begini Kronologi Dugaan Penganiayaan di Holywings Cafe Menurut Polisi
Khidmat doa mengawali tradisi Miwiti kopi Desa Krinjing Kecamatan Kajoran Kabupaten Magelang. (Foto: Humas Magelang)

Peristiwa

Ritual Miwiti Panen, Petani Kopi Bagikan Nasi Tumpeng Pada Warga Isoman
Foto dokumentasi Yogyakarta tempo dulu yang ruang Grha Pandawa, Kompleks Balaikota Timoho ikut hadir menyemarakkan HUT ke-265 Kota Yogyakarta. (Foto: Humas Pemkot Yogya)

Peristiwa

Foto ‘Jogja Tempo Doeloe’ Warnai HUT ke-265 Kota Yogya
Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kota Yogyakarta (DP3AP2KB) Kota Yogyakarta, Edy Muhammad. (Foto: Humas Pemkot Yogya)

Peristiwa

Ini 9 Kelurahan di Yogya yang Jadi Percontohan Keluarga Sehat Tanggap Tangguh Bencana
Kapolres Sukoharjo AKBP Sigit saat membuka lomba mural. (Foto: dokumen Polres Sukoharjo)

Peristiwa

Polres Sukoharjo Gelar Lomba Mural
Polres Bantul memusnahkan barang bukti 2.500 botol minuman keras (miras) dari berbagai jenis, 250 knalpot blombongan dan 230 petasan, Jumat (22/4/2022). Foto: Istimewa

Peristiwa

Polres Bantul Musnahkan Ribuan Botol Miras, Petasan dan Knalpot Blombongan