Home / News

Selasa, 26 Maret 2024 - 11:43 WIB

ID Food Salurkan Bantuan Pangan Masyarakat Terdampak Banjir Demak

Holding BUMN Pangan ID FOOD beserta anak perusahaan PT Perusahaan Perdagangan Indonesia (PPI) dan PT Berdikari menyalurkan bantuan korban banjir di Kabupaten Demak. (Foto: Dok ID FOOD)

Holding BUMN Pangan ID FOOD beserta anak perusahaan PT Perusahaan Perdagangan Indonesia (PPI) dan PT Berdikari menyalurkan bantuan korban banjir di Kabupaten Demak. (Foto: Dok ID FOOD)

NYATANYA.COM, Demak – Pemerintah terus lakukan sejumlah langkah untuk meminimalisir meluasnya dampak banjir Demak yang saat ini masih menggenang, salah satunya dengan memastikan ketersediaan pasokan bahan pangan bagi para pengungsi dan masyarakat terdampak.

Untuk mendukung langkah tersebut, Holding BUMN Pangan ID Food beserta anak perusahaan PT Perusahaan Perdagangan Indonesia (PPI) dan PT Berdikari menyalurkan bantuan berupa bahan kebutuhan pokok seperti beras, kornet, dan minyak goreng bagi pengungsi dan masyarakat terdampak.

“Bantuan kami salurkan secara bertahap sejak Minggu, 24 Maret sampai hari ini, 25 Maret. Kemarin melalui PPI dan Berdikari kami serahkan bantuan berupa beras dan kornet kepada Badan Pangan Nasional untuk disalurkan ke sejumlah titik,” ujar Sekretaris Korporasi ID Food Yosdian Adi Pramono, melalui keterangannya, Senin 25 Maret 2024.

Hari ini, ia melanjutkan, ID Food juga menyerahkan bantuan minyak goreng untuk kebutuhan dapur umum dan masyarakat. Bantuan langsung diserahkan kepada Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Demak.

“Bantuan tahap kedua berupa minyak goreng dikirim langsung dari gudang distribusi kami di Kudus yang dikelola Rajawali Nusindo. Ini masih satu rangkaian bantuan pangan yang disalurkan Badan Pangan Nasional,” jelas Yosdian.

Baca juga   Daftar Tunggu Ibadah Haji Makin Lama, Ada yang Lebih dari 90 Tahun, Begini Penjelasan Kemenag

Menurutnya, bantuan berupa beras, kornet, dan minyak goreng tersebut diharapkan dapat men-support kebutuhan bahan pangan masyarakat terdampak, baik yang dipasok dan disiapkan melalui dapur umum maupun yang disiapkan secara swadaya oleh masyarakat.

“Beberapa bantuan sudah ada yang dikemas oleh Badan Pangan Nasional dalam bentuk paket sembako dan diserahkan langsung kepada masyarakat,” terangnya.

Dalam penyaluran bantuan tersebut, Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA) bersama ID Food, Bulog, PPI, Berdikari, serta sejumlah pelaku usaha BUMN, swasta, koperasi, dan asosiasi, menyalurkan bantuan senilai Rp581 juta yang antara lain berupa 35,5 ton beras, pangan segar, dan pangan olahan serta uang tunai yang telah dibelanjakan dalam bentuk bahan pangan.

Yosdian berharap, kegiatan dapat memperkuat kolaborasi untuk meringankan beban masyarakat Demak yang sampai hari ini masih berjuang menghadapi bencana banjir.

Ia juga menegaskan bahwa aksi cepat tanggap ini merupakan bentuk komitmen perusahaan yang konsen terhadap ketersediaan pasokan pangan masyarakat khususnya di tengah kondisi bencana dan kedaruratan.

Baca juga   Jangan Ngeyel Jika Melanggar Lalu Lintas, Polisi di Surabaya Dibekali Bodycam

“Selain menjaga pasokan pangan, partisipasi ID Food dalam penyaluran bantuan tersebut juga diharapkan dapat membatu pemerintah daerah dalam menjaga asupan nutrisi dan gizi pengungsi, sehingga mengurangi potensi timbulnya masalah kesehatan di lingkungan masyarakat terdampak,” ungkapnya.

Sementara itu, Kepala NFA Arief Prasetyo Adi dalam keterangannya mengatakan, pihaknya sengaja melibatkan banyak stakeholder dalam kegiatan ini agar gerakan yang dilakukan berjalan secara masif.

“Sengaja saya bawa banyak stakeholder pangan ke Demak, jadi supaya pangan di sini tidak boleh kurang sama sekali, pangan harus ada terus. Mudah-mudahan bisa membantu sedulur yang ada di Demak,” kata Arief.

Menurut data dari Pemerintah Kabupaten Demak, sebanyak 10 kecamatan dan 71 desa di Demak terdampak bencana banjir.

Sementara, sebanyak 91 ribu jiwa merupakan masyarakat yang terdampak.

Di samping itu, lahan sawah yang terendam banjir mencapai 7.235 hektar dan 529 hektar tambak ikan. (N1)

Share :

Baca Juga

Polres Sukoharjo menyelenggarakan pelatihan BHD kepada santri Pondok Pesantren Tahfidz Azzayadiy. (Foto: dokumen Polres Sukoharjo)

News

Peringati Hari Bhayangkara ke-77, Polres Sukoharjo  Latih BHD Santri Ponpes Azzayadiy
Ilustrasi Pekan Doa Sedunia untuk Kesatuan Umat Kristen. Foto: pixabay

News

Pekan Doa Sedunia untuk Kesatuan Umat Kristen Digelar di Gereja HKBP Kotabaru Besok Sore
Foto: nyatanya.com/agoes jumianto

News

Kota Yogyakarta Lakukan Pembatasan Lalu Lintas saat Libur Lebaran
Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kota Yogyakarta saat uji operasional hidran kampung di Notoprajan bersama para pihak terkait dan relawan pemadam kebakaran. Foto: Humas Pemkot Yogya

News

Dorong Partisipasi Warga, Pemkot Yogya Bentuk Forum Komunikasi Kebakaran
Ditjen Hubud Kemenhub memastikan operasional penerbangan di Bandar Udara Abdulrachman Saleh di Malang dan Bandar Udara Internasional Juanda di Surabaya tetap beroperasi normal, pasca-erupsi Gunung Semeru di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur pada Sabtu (4/12/2021) yang terjadi sekitar pukul 15.32 WIB. (Foto: Istimewa)

News

Gunung Semeru Erupsi, AirNav Indonesia Antisipasi Operasional Penerbangan
Mendagri M. Tito Karnavian. (Foto: kemendagri.go.id)

News

Mendagri Uraikan Persiapan Pengamanan Arus Mudik Idulfitri 2022
Presiden Jokowi meresmikan bendungan ke-33 di Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Selasa (27/12/2022). Foto: Tangkapan Layar BPMI Setpres

News

Presiden Jokowi Resmikan Bendungan ke-33 di Sumedang, Namanya Bendungan Sadawarna Dibangun dengan Anggaran Rp2,65 Triliun
Pemerintah merespon cepat atas merebaknya varian Covid-19, Omicron, yang baru-baru ini terkonfirmasi di beberapa negara. Hal itu terungkap dalam konferensi pers yang digelar Menko Marves Luhut B. Pandjaitan yang juga dihadiri Menteri Kesehatan, Kepala BNPB, serta para epidemolog dari Universitas Indonesia, UGM dan Unair yang dimintai pendapat dalam pengambilan keputusan terkait penanganan Pandemi Covid-19. (Foto: Tangkapan Layar BPMI Setpres)

News

Pemerintah Ambil Langkah Cepat Hadapi Varian Omicron