Home / Plus

Jumat, 14 Januari 2022 - 09:16 WIB

Jamu Ginggang yang Melegenda Itu Kini Juga Merambah Jualan Online

Jamu Ginggang yang dirintis pada 1930-an oleh Mbah Joyo Tan Ginggang, hingga kini masih lestari hingga generasi kelima. (Foto: Humas Pemkot Yogya)

Jamu Ginggang yang dirintis pada 1930-an oleh Mbah Joyo Tan Ginggang, hingga kini masih lestari hingga generasi kelima. (Foto: Humas Pemkot Yogya)

NYATANYA.COM, Yogyakarta – Di masa pandemi seperti saat ini Jamu Ginggang yang berada di Pakualaman Yogyakarta masih tetap eksis hingga turun temurun. Jamu Ginggang yang sudah di pegang oleh generasi kelima ini merambah usahanya dengan penjualan secara online.

Kios Jamu Ginggang yang berada di Jalan Masjid No 32 Pakualaman Yogyakarta, tepatnya di sebelah barat dari Istana Kadipaten Puro Pakualaman. Konsep kafe sejak tahun 1950 lalu hingga kini masih dilestarikan seperti aslinya warung jaman dulu.

“Berawal dari tahun 1930-an, Mbah Joyo Tan Ginggang membuka jamu yang dibuat hanya eplek-eplek di depan (toko sekarang). Saat itu, mendapatkan izin dari Kadipaten untuk menjual ke umum,” jelas Ike Yulita Astiani generasi kelima pengelola Jamu Ginggang, Kamis (13/1/2022).

Menu jamu yang ada di Jamu Ginggang antara lain jamu beras kencur, kunyit asem, parem, pahitan, jamu sehat laki-laki, jamu pegel laki-laki, galian putri, galian singset serta jamu terlambat bulan. Hingga saat ini hampir satu abad Jamu Ginggang masih tetap eksis dan menjadi salah satu favorit jamu tradisional yang banyak diminati hingga saat ini.

Baca juga   Makin Mudah Lur, Bikin KTP-el Dilayani di Sekolah

“Jamu Ginggang tidak ada bahan pengawet dan pemanis buatan. Murni gula pasir dan gula merah. Hingga saat ini alhamdulillah masyarakat sangat cocok, bahkan banyak yang bilang sejak minum Jamu Ginggang badan menjadi lebih sehat, nafsu makan bertambah, atau yang ingin mengurangi lemak juga sudah terbukti khasiatnya,” katanya.

Ike Yulita mengatakan, selama pandemi dampak positif yang diperoleh sejak adanya himbauan dari Presiden RI Joko Widodo untuk minum empon-empon seperti kunyit asem, beras kencur, dan temulawak.

“Dari situ masyarakat banyak berdatangan ke warung kami. Sampai sekarang bahkan ada namanya jamu corona (campuran beras kencur, kunyit asem, temulawak), setiap harinya selama pandemi penjualan kami bisa 100-200 gelas,” ujarnya.

Menurutnya, walaupun banyak yang berdatangan membeli jamu, penjualan di masa pandemi mengalami penurunan hingga 25 persen.

Baca juga   Baju Suku Baduy yang Dipakai Jokowi di Sidang Tahunan MPR 2021 Ternyata Harganya Cuma Segini

“Harapan kami keluarga besar Jamu Ginggang bisa membuka cabang di berbagai kota bahkan ekspor ke luar negeri. Untuk sementara kita merambah penjualan online yakni dengan jamu yang berbentuk serbuk namun ada juga yang cair. Penjualan online ini sementara kita jual melalui marketplace,” ungkap Ike Yulita.

Salah satu penikmat Jamu Ginggang Hendi mengungkapkan, sudah selama dua tahun menjadi langganan jamu tersebut.

“Saya suka Jamu Ginggang ini karena asli dari ramuan tradisional sejak jaman dulu. Rasanya tetap sama dan terasa khasiatnya di badan saya. Badan terasa bugar setiap minum jamu ini,” katanya.

Favorit jamu yang selalu ia pesan adalah jamu beras kencur kental. Menurutnya jenis jamu tersebut sangat enak dan bisa menghangatkan badan.

“Saya selalu pesan beras kencur kental. Teman-teman yang mencari jamu selalu saya rekomendasikan untuk membeli Jamu Ginggang ini,” ujarnya.

(*/N1)

Share :

Baca Juga

Kricak Bersatu (Kiber), berforo bersama dengan Relawan Kricak dan sejumlah mahasiswa ASMI Santa Maria Yogyakarta. (Foto: Agoes Jumianto)

Plus

Santuni Anak Yatim, Sehari Berbagi di HUT ke-3 Kiber
Ukiran kayu suku Kamoro hanya boleh dibuat oleh orang asli suku tersebut. Itulah sebabnya relatif susah menemukannya selain di daerah Papua, terutama Mimika.(Foto: Ryiadhy/InfoPublik)

Plus

Mengenal Seni Pahat Kayu Suku Kamoro yang Tak Sembarang Orang Boleh Membuat
Basnendar Herry Prilosadoso, S,Sn., M.Ds selaku co founder Komunikotavisual yang juga dosen Prodi DKV FSRD ISI Surakarta memberikan paparan materi seputar branding dan packaging. (Foto: Istimewa)

Plus

Dosen DKV ISI Surakarta Beri Materi Packaging untuk UMKM Kampung Batik Kauman
Cahyo Yusuf Hermawan dan kreasi lampunya banyak diminati pasar hingga luar daerah. (Foto:Mc.Kota Malang)

Plus

Cahyo Sukses Meraup Rupiah dari Kreasi Lampu Neon Elwire
(Foto: MC diskominfo Prov Jatim)

Plus

Jos Gandos! ITS Raih 10 Penghargaan Kompetisi Robotika Internasional
Kepala Desa Tegaldowo Kundari mengatakan, lahan berstatus lahan desa ini ditangani oleh KWT, dan tersebar di empat titik, dan sudah berjalan selama tujuh bulan. (Foto: MC Kab Rembang)

Plus

KWT Tegaldowo Rembang Sukses Ubah Lahan Tidur untuk Budidaya Sayuran
Contoh prangko crypto. (Foto: InfoPublik.id)

Plus

Transformasi Prangko Digital dan Prangko Crypto
Itur Yuliastik dan wedang bledeg produksinya. (Foto: Humas/beritamagelang)

Plus

Wedang Bledeg, Ramuan Herbal yang Diburu Konsumen Saat Pandemi