Home / News

Selasa, 29 Juni 2021 - 12:48 WIB

Kasus Covid-19 Melonjak, Keterisian BOR di DIY Ikut Meningkat

Drg. Yuli Kusumastuti, M.kes. (Foto: nyatanya.com/Humas Pemda DIY)

Drg. Yuli Kusumastuti, M.kes. (Foto: nyatanya.com/Humas Pemda DIY)

NYATANYA.COM, Yogyakarta – Kasus Covid-19 di Yogyakarta terus mengalami peningkatan selama dua pekan terakhir. Lonjakan kasus ini tidak hanya terjadi di DIY semata, tetapi meliputi berbagai provinsi di Indonesia. Drg. Yuli Kusumastuti, M.kes, Kepala Bidang Pelayanan Kesehatan Dinkes DIY, mengungkapkan bahwa pertambahan jumlah kasus tidak seimbang dengan ketersediaan tempat tidur di rumah sakit.

“Pada satu sisi teman-teman di pelayanan kesehatan, terutama di rumah sakit, memiliki keterbatasan. Baik tempat tidurnya maupun sumber daya manusianya,” ungkap Yuli usai mengikuti Rakor Kondisi Rumah Sakit di DIY bersama Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X dan Gugus Tugas Penanganan Covid-19 DIY, para kepala OPD di DIY serta jajaran RS di DIY, Senin (28/6/2021) di Kepatihan, Yogyakarta.

Yuli menyatakan bahwa tenaga kesehatan telah berupaya semaksimal mungkin untuk memberikan pelayanan yang terbaik bagi masyarakat. Saat ini, DIY memiliki 27 RS rujukan Covid-19, 1 RS lapangan, serta beberapa RS Antara yang tersebar di 5 Kabupaten/Kota. Namun, dengan adanya lonjakan kasus yang signifikan, tingkat BOR (Bed Occupancy Rate) di DIY terus mengalami peningkatan. Per hari peningkatan mendekati 85%, dan berdampak pada seluruh rumah sakit di DIY.

Yuli menyatakan bahwa hingga saat ini BOR di beberapa rumah sakit di DIY terus mengalami peningkatan. Tingkat keterisian tempat tidur untuk covid-19 di RS Panti Rapih, RS PKU Muhammadiyah Bantul, RSUD Panembahan Senopati Bantul, RSUD Nyi Agung Serang Kulon Progo, dan RS Panti Rahayu Gunung Kidul telah mencapai 100%. Sementara tingkat BOR rumah sakit lainnya telah mendekati 90%. Yuli juga mengungkapkan bahwa perkembangan situasi di rumah sakit sangat fluktuatif, termasuk mengenai kondisi ketersediaan tempat tidur.

Baca juga   Enam Posko Bantuan STB Disiapkan bagi Rumah Tangga Miskin

“Teman-teman tidak berdiam diri melihat situasi seperti ini, terus akan berupaya sedemikian rupa semampu mungkin. Sehingga tetap bisa memberikan pelayanan yang terbaik untuk masyarakat, untuk menangani covid,” jelasnya.

Drg. V. Triputro Nugroho, M.Kes. (Foto: nyatanya.com/Humas Pemda DIY)

Pada kesempatan yang sama, Drg. V. Triputro Nugroho, M.Kes, Direktur Utama RS Panti Rapih, menyatakan bahwa sepekan terakhir terdapat peningkatan yang sangat tinggi di IGD dan poliklinik covid-19 RS Panti Rapih. Jika sebelumnya terdapat 20 kasus per hari, kini terdapat hingga 70 kasus per hari.

“Saat ini kondisi di Panti Rapih, seperti yang tadi sudah disampaikan, kita melakukan upaya bagaimana menjaga komitmen untuk bisa melayani pasien-pasien kita,” ungkap Nugroho.

Nugroho juga menyatakan peningkatan kasus tersebut menimbulkan penumpukan pasien di IGD. Oleh karena itulah, RS Panti Rapih sempat melakukan penutupan penerimaan pasien IGD dengan sistem buka-tutup. Saat ini, kondisi sudah terkendali sehingga sudah dilakukan pembukaan fasilitas IGD kembali.

Baca juga   Gunung Merapi Kembali Semburkan Awan Panas

Sementara Dr. Rukmono Siswishanto, M.Kes.,Sp.OG(K), Direktur Utama RSUP Dr. Sardjito mengatakan bahwa RSUP Dr. Sardjito juga mengalami kondisi serupa di mana terjadi peningkatan kasus Covid-19.

Dr. Rukmono Siswishanto, M.Kes.,Sp.OG(K). (Foto: nyatanya.com/Humas Pemda DIY)

Rukmono menyatakan, peningkatan pasien terutama terjadi pada dua hari terakhir yaitu 27 dan 28 Juni 2021, dimana terdapat hingga 271 pasien yang mendaftar dalam satu hari. Hal ini mengakibatkan munculnya antrian bagi pasien covid-19. Karena itulah, RSUP Dr. Sardjito memberlakukan sistem rujukan terpadu (sisrute) untuk menyaring pasien yang masuk.

Hal serupa terjadi di RS PKU Muhammadiyah yang sempat menutup layanan UGD karena terjadi stagnasi pasien yang tidak dapat masuk ke ruang perawatan isolasi. Direktur Utama RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta. dr. H. Mohammad Komarudin, Sp. A, mengungkapkan bahwa saat ini ruang umum masih bisa dimanfaatkan untuk menangani kasus Covid-19.

Namun, terdapat permasalahan lain yang muncul yaitu keterbatasan tenaga kesehatan. Pemenuhan SDM yang dibutuhkan menjadi kendala karena sejumlah tenaga kesehatan turut tertular virus Covid-19. (*)

Share :

Baca Juga

Kustini Sri Purnomo memukul kentongan pada acara deklarasi relawan Dekengane Kustini. (Foto: Ning Sih)

News

Siapkan Dua Pasukan, Relawan Dekengane Kustini Deklarasi Dukung Kustini Sri Purnomo
Menkes Budi Gunadi Sadikin. (Foto: Tangkapan Layar Youtube/Setpres)

News

Omicron Meningkat, Menkes: Tetap Waspada dan Disiplin Prokes
Dinas Perhubungan tengah memeriksa surat-surat kelengkapan dan kelaikan jalan bus yang akan beroperasi. (Foto: Kemenhub)

News

Kemenhub Awasi Kelaikan Bus Pariwisata Jelang Libur Panjang Waisak
Foto: Humas DPR RI

News

Hari Anak Nasional Harus Jadi Momentum Tingkatkan Kesejahteraan Anak
(Foto: BMKG)

News

Gempa M7,4 Guncang Wilayah Maluku Barat Daya Tak Memicu Tsunami
Foto: Dok MA

News

Ketua MA Keluarkan Lima Poin Penting atas Kasus Hakim Agung
Presiden Jokowi dan Presiden Rusia Vladimir Putin. Foto: BPMI Setpres

News

Presiden Jokowi: Saya Siap Menjadi Jembatan Komunikasi Rusia dan Ukraina
Presiden Jokowi dan Ibu Negara tiba di di Bandara Internasional Phnom Penh, Kamboja sekitar pukul 19.30 waktu setempat, Rabu (9/11/2022). Foto: BPMI Setpres

News

Disambut Musik Angklung Bawakan Lagu “Ojo Dibandingke”, Ini 20 Agenda Presiden Jokowi di Kamboja