Home / News

Rabu, 20 Oktober 2021 - 22:47 WIB

Kemen PPPA Kecam Keras Kasus Pemerkosaan di Halmahera Tengah

(Ilustrasi:nyatanya.com/istimewa)

(Ilustrasi:nyatanya.com/istimewa)

NYATANYA.COM, Jakarta – Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) mengecam keras kasus pemerkosaan terhadap seorang perempuan berinisial NU (18) di Halmahera Tengah, Provinsi Maluku Utara hingga mengakibatkan meninggalnya korban.

Kemen PPPA menegaskan tidak mentolerir kasus kekerasan terhadap perempuan dalam bentuk apapun dan memastikan akan memantau penegakan hukum kasus ini.

“Kasus pemerkosaan adalah kekerasan terhadap perempuan yang sangat keji, bahkan ini hingga mengakibatkan korbannya meninggal dunia. Kasus ini perlu mendapat perhatian penuh dari semua pihak, dan sanksi hukum terhadap pelaku harus benar-benar ditegakkan,” ujar Deputi Perlindungan Hak Perempuan, Kemen PPPA, Ratna Susianawati, dalam keterangan tertulis, Rabu (20/10/2021).

Baca juga   Presiden: Tren Penurunan Kasus Covid-19 Harus Dijaga

Ratna mengatakan, Kemen PPPA mengapresiasi atas kerja cepat kepolisian mengungkap kasus ini dan menangkap empat pelakunya, namun diketahui jumlah pelaku ada enam orang. Kemen PPPA meminta agar kasus ini diusut tuntas dan penegakan hukum berjalan semestinya.

Kemen PPPA telah melakukan koordinasi dengan Dinas PPPA Halmahera Tengah terkait kasus tersebut. Ratna mengatakan, berdasarkan laporan dari Dinas PPPA, korban diperkosa dengan mata tertutup oleh para pelaku.

Setelah kejadian pemerkosaan, korban merasakan kesakitan pada organ intimnya hingga dibawa ke rumah sakit. Korban juga mengalami depresi berat dan sempat dirujuk ke RSJ Sofifi untuk penanganan medis dan psikis.

Baca juga   Tahun Ajaran 2022/2023, Sekolah di Boyolali Terapkan PTM 100 Persen

“Dinas PPPA berupaya melakukan penjangkauan dan pendampingan psikologis terhadap korban ke RSJ Sofifi namun tidak dapat menemui korban karena sedang dirawat intensif. Pada 17 Oktober 2021, korban meninggal dunia,” jelas Ratna.

Dari enam orang pelaku pemerkosaan, diketahui salah satunya adalah kekasih korban yang merupakan karyawan PT IWIP. Ratna menegaskan kasus ini adalah kasus yang sangat berat, dapat dikenakan pasal berlapis dalam KUHP dari mulai pemerkosaan, penganiayaan dan pembunuhan.

“Kami terus melakukan koordinasi dengan Dinas PPPA Halmahera Tengah terutama dalam pendampingan penegakan hukum terhadap pelaku,” imbuh Ratna. (*)

Sumber: InfoPublik.id

Share :

Baca Juga

Penampakan puncak Gunung Merapi pukul 06.15 WIB. (Foto:nyatanya.com/BPPTKG)

News

Gunung Merapi Masih Luncurkan Awan Panas
Presiden Jokowi menerima Dewan Penasihat Ibu Kota Nusantara (IKN), Tony Blair, di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (19/10/2022). Foto: BPMI Setpres

News

Presiden Jokowi Minta Tony Blair Promosi IKN ke Dunia Internasional
Plt Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi (Dirjen Diktiristek), Nizam. Foto: Ditjen Diktiristek

News

Perguruan Tinggi Berperan Cegah Terjadinya Penyalahgunaan Narkoba
Super Blood Moon aman dilihat dengan mata telanjang. Foto: nyatanya.com/istimewa

News

Super Blood Moon 26 Mei, BMKG Imbau Warga Pesisir Yogya Waspada Air Pasang
Foto: BPMI Setpres

News

Bertolak ke Kamboja, Presiden Jokowi Hadiri KTT ASEAN
Ganjar Pranowo. Foto: Humas Jateng

News

Ganjar Kembali Tegaskan Guru Tak Boleh Mem-“bully” Murid dengan Alasan Apapun
Gunungapi Anak Krakatau erupsi hingga 9 kali pada hari ini, Jumat (4/2/2022). (Foto: PVMBG)

News

Gunungapi Anak Krakatau Erupsi 9 Kali, Masyarakat Diharapkan Tidak Berada Diradius 2 Kilometer
Kendaraan arus balik Lebaran dari Sumatra yang tiba di Dermaga 6 Pelabuhan Merak, Banten, Sabtu (7/5/2022). Foto: Jhon/InfoPublik

News

Penumpang Arus Balik di Pelabuhan Merak Meningkat 28 Persen