Home / News

Kamis, 1 September 2022 - 14:39 WIB

Kemendagri Dukung Tiga Provinsi Hasil Pemekaran di Papua Ikut Pemilu

Mendagri M Tito Karnavian dalam Rapat Kerja Komisi II DPR RI. Foto: kemendagri.go.id

Mendagri M Tito Karnavian dalam Rapat Kerja Komisi II DPR RI. Foto: kemendagri.go.id

NYATANYA.COM, Jakarta – Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) mendukung tiga provinsi baru hasil pemekaran di Papua untuk mengikuti penyelenggaraan Pemilihan Umum (Pemilu) 2024.

Tiga provinsi yakni Papua Tengah, Papua Pegunungan, dan Papua Selatan.

Seperti dilansir laman Kemendagri, Kamis (1/9/2022), dukungan itu disampaikan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) M Tito Karnavian dalam Rapat Kerja Komisi II DPR RI bersama Mendagri dan Rapat Dengar Pendapat bersama Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU), Ketua Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), dan Ketua Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP).

“Berbagai upaya yang telah dilakukan Kemendagri setelah terbitnya tiga Undang-Undang (UU) tentang pembentukan provinsi baru di Papua,” ujar Mendagri Tito di Ruang Rapat Komisi II DPR RI, Rabu (31/8/2022).

Mendagri menuturkan, pihaknya telah menyusun timetable rencana kerja yang memuat 12 agenda utama peta jalan atau road map.

Dokumen perencanaan ini menjadi pedoman bagi tim transisi yang dipimpin Wakil Menteri Dalam Negeri (Wamendagri), utamanya dalam kesiapan pengesahan, dan pelaksanaan penyelenggaraan pemerintah di tiga provinsi baru sesuai dengan tenggat waktu yang ditetapkan.

Baca juga   KPU RI: Hari Pertama Pendaftaran, Dokumen Enam Parpol Sudah Lengkap

Mendagri menyatakan, penyelenggaraan Pemilu di tiga provinsi baru mengacu pada UU Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu dan UU tentang pembentukan provinsi baru.

Selain itu, pelaksanaan Pemilu berpedoman pada Peraturan Komisi Pemilihan Umum (PKPU) Nomor 3 Tahun 2022 tentang Tahapan dan Jadwal Penyelenggaraan Pemilu Tahun 2024 yang telah ditetapkan oleh KPU pada 9 Juni 2022.

Di lain sisi, Tito menyampaikan seputar implikasi hukum terkait penyelenggaraan Pemilu di provinsi baru di Papua.

Implikasi tersebut perlu direspons dengan melakukan perubahan terhadap beberapa substansi pengaturan dalam UU Nomor 7 tahun 2017 tentang Pemilu.

Hal itu meliputi pengaturan pembentukan penyelenggara Pemilu di provinsi baru, syarat partai politik peserta Pemilu, serta jumlah kursi dan daerah pemilihan (Dapil) DPR RI, DPD, dan DPRD provinsi.

Lebih lanjut, substansi perubahan lainnya yakni mengenai penetapan bakal calon anggota DPRD provinsi serta lampiran UU Nomor 7 Tahun 2017. Adapun lampiran itu meliputi jumlah anggota KPU provinsi, jumlah anggota Bawaslu provinsi, jumlah kursi dan Dapil DPR RI, serta jumlah kursi Dapil DPRD provinsi.

Baca juga   BMKG Keluarkan Peringatan Dini dan Dampak La Nina

Mendagri menegaskan, pembentukan Dapil DPR RI dan DPRD merupakan syarat utama agar provinsi baru di Papua dapat mengikuti Pemilu 2024.

“Mengingat dapil untuk DPR RI dan DPRD merupakan lampiran yang tidak terpisahkan di dalam UU Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum, maka diperlukan perubahan lampiran UU Nomor 7 Tahun 2017,” kata Tito.

Pemerintah telah resmi mengundangkan tiga UU tentang pembentukan provinsi baru di Papua pada 25 Juli 2022.

Ketiga regulasi tersebut yaitu UU Nomor 14 Tahun 2022 tentang Pembentukan Provinsi Papua Selatan, UU Nomor 15 Tahun 2022 tentang Pembentukan Provinsi Papua Tengah, dan UU Nomor 16 Tahun 2022 tentang Pembentukan Provinsi Papua Pegunungan.

(*/N1)

Share :

Baca Juga

Baharuddin Kamba, Kadiv Humas Jogja Police Watch. (Foto: Istimewa)

News

JPW Dorong Kepolisian Segera Tangkap Pelaku Klitih yang Tewaskan Daffa
Ganjar Pranowo. (Foto:Humas Jateng)

News

Ganjar Turunkan Tim, Gelar Diskusi dengan Warga Wadas
Foto visual awan panas Gunung Merapi yang terekam Jumat (13/8) pukul 05.03 WIB. (Foto: BPPTKG)

News

Gunung Merapi Kembali ‘Muntah-muntah’ Dini Hari Tadi
Presiden Jokowi menyampaikan, pembangunan Persemaian Mentawir wujud nyata keseriusan pemerintah dalam menata lingkungan di kawasan Ibu Kota Nusantara (IKN). Foto: BPMI Setpres/Twitter Presiden Joko Widodo

News

Persemaian Mentawir Wujud Keseriusan Pemerintah Lestarikan Lingkungan IKN
Ilustrasi vaksinasi. (Foto: Kemenkes)

News

Vaksinasi Dosis ke-3 di Jakarta Capai 2.2955.423 Orang
Kapolres Sukoharjo AKBP Sigit memimpin upacara kenaikan pangkat. (Foto:Dokumen Polres Sukoharjo)

News

Kapolres Sukoharjo Pimpin Kenaikkan Pangkat 37 Personil 
Foto: Kominfo-klt

News

Cegah Penyebaran HIV/ AIDS, KPA Klaten Gandeng Pengelola Hotel
Di Desa Nglinggi, Kecamatan Klaten Selatan, Kabupaten Klaten warga setempat amat membumikan nilai Pancasila. Desa ini juga dijuluki Desa Damai Berbudaya atau juga Desa Pancasila. Foto: Diskominfo Jateng

News

Potret Toleransi Tinggi Warga Desa Pancasila di Klaten, Juga Dijuluki Desa Damai Berbudaya