Home / News

Minggu, 24 Maret 2024 - 18:08 WIB

Kemenkes Waspadai Kasus Tuberculosis di Indonesia Meningkat, Ini yang Dilakukan

Ilustrasi Tuberculosis. (iStock)

Ilustrasi Tuberculosis. (iStock)

NYATANYA.COM, Jakarta – Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Kementerian Kesehatan Imran Pambudi meminta jajarannya tetap mewaspadai peningkatan kasus Tuberculosis (TB).

Meski begitu Imran tetap mengapresiasi keberhasilan pengobatan TB (treatment success rate) di beberapa daerah yang mengalami peningkatan, yaitu TB SO 86 persen dari target 90 persen. Ada lima provinsi yang bisa mencapai target.

“Sementara untuk TB RO 55 persen, belum ada provinsi yang bisa mencapai target karena pengobatan yang panjang bahkan ada yang mencapai lima tahun,” kata Imran keterangan dikutip Minggu (24/3/2024).

Eliminasi TB di Indonesia sesuai dengan target global pada 2030 dilakukan dengan tiga indikator yaitu Treatment Coverage, penemuan kasus TB lebih dari 90 persen.

Kedua, Succsess Rate (sukses dalam pengobatan) leboh dari 90 persen, dan Terapi Pencegahan TB (TPT) kontak serumah lebih dari 80 persen.

Berdasarkan Tuberculosis (TB) Report 2023, estimasi kasus TBC meningkat menjadi 1.060.000 kasus baru pertahun.

Baca juga   Kena 'Tuthuk' di Malioboro, Wisatawan Silakan Lapor ke Posko Aduan yang Dibentuk Pemkot

Kemudian angka kematian mencapai 134 ribu per tahun. Imran mengatakan penemuan kasus di Indonesia meningkat tinggi pada 2023 dan penderita TB sebanyak 820.789 kasus yang ditemukan dari estimasi 1.060.000 kasus.

“Penemuan kasus semakin baik, secara program bagus karena kita bisa segera mengobati mereka. Sehingga mereka tidak menyebarkan ke orang lain,” kata Imran.

Imran menambahkan yang perlu digarisbawahi yaitu TB anak, bahwa kenaikan penemuan kasusnya lebih dari 2,5 kali didanding 2021. Imran mengatakan hal ini harus diwaspadai karena Indonesia akan mewujudkan Indonesia Emas pada 2045.

Cakupan terapi TB di Indonesia masih rendah sebesar 2,6 persen, padahal targetnya mencapai 50 persen. Imran mengatakan cakupan penemuan kasus TB di Indonesia sudah membaik, yang sebelumnya kurang dari 60 persen.

Pada 2022 menjadi 68 persen dan pada 2023 naik lagi menjadi 77 persen. Imran juga mengatakan Indonesia termasuk dari beberapa negara di dunia yang peningkatan penemuan kasusnya tinggi serta mendapatkan apresiasi.

Baca juga   Sukoharjo Kejar Target Vaksinasi 70%

Secara nasional, 11 provinsi yang telah mencapai target 90 persen antara lain Jawa Barat (121 persen), Papua Selatan (119 persen), Papua Tengah (116 persen), Jawa Tengah (115 persen), Banten (112 persen).

Kemudian Papua Barat (112 persen), DKI Jakarta (111 persen), Papua (107 persen), Sulawesi Utara (93 persen), Jawa Timur (93 persen), Gorontalo (91 persen). Sedangkan penderita TB paling banyak ada di provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT).

Selanjutnya, capaian kasus TB yang diobati (treatment enrollment) per provinsi mengalai peningkatan, yaitu TB sensitif obat (SO) sebesar 88 persen dari target 100 persen dan belum ada provinsi yang mencapai target.

Sedangkan untuk TB resisten obat (RO) sebesar 73 persen dari target 90 persen, hanya satu provinsi yang mencapai target yaitu Daerah Istimewa Yogyakarta. (N1)

Share :

Baca Juga

Kerusakan rumah akibat gempa bumi di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat , Senin (21/11/2022). Foto: BNPB

News

BMKG Rekomendasikan 3 Lokasi Aman untuk Huntap Korban Gempa Cianjur

News

Belasan Karyawan Bandara YIA Positif Corona, Aktivitas Tak Terdampak
Foto: @polresleman

News

Sejumlah Kapolsek Diganti, Kompol Andhyka Donny Hendrawan Wakapolres Sleman yang Baru
Wakil Menteri Luar Negeri RI Mahendra Siregar. (Foto: kemlu.go.id)

News

Wamenlu RI: Pernyataan Inggris Soal Nol Deforestasi Menyesatkan
Bupati Karanganyar Juliyatmono meninjau kesiapan peralatan siaga bencana milik Satgas gabungan. (foto: istimewa)

News

Bupati Karanganyar : Antisipasi Karhutla Butuh Kerjasama Semua Elemen
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo terus menginstruksikan agar proses vaksinasi dipercepat, guna memperoleh kekebalan kelompok atau herd immunity. Sejauh ini sudah 16.172.525 orang di Jawa Tengah telah divaksin Covid-19. (Foto: Diskominfo Jateng)

News

16 Juta Orang di Jateng Telah Divaksin Covid-19, Ganjar Terus Instruksikan Percepatan
(Ilustrasi: nyatanya.com)

News

Kabar Gembira, Kabupaten Magelang Nol Kasus Positif Covid-19
Menkominfo Johnny G Plate dalam sambutan yang disampaikan secara daring di hadapan Sivitas Akademika Universitas Pancasila pada Dies Natalis ke-55 dan Wisuda Sarjana, Sabtu (23/10/2021). (Foto:Istimewa/Infopublik)

News

Peluang! Indonesia Butuh Sedikitnya 9 Juta Talenta Digital