Home / Plus

Minggu, 2 Oktober 2022 - 22:06 WIB

Lihat Kejayaan Batik di Solo, Ganjar Dorong Pengembangan Kampung Wisata Batik Kauman

Berada di Kampung Wisata Batik Kauman, Ganjar seakan melihat kembali kejayaan kerajinan dan industri batik di Solo. Foto: Humas Jateng

Berada di Kampung Wisata Batik Kauman, Ganjar seakan melihat kembali kejayaan kerajinan dan industri batik di Solo. Foto: Humas Jateng

NYATANYA.COM, Surakarta – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mendorong warga Kampung Wisata Batik Kauman Solo, agar terus berkembang dan berinovasi dalam menarik pengunjung.

Apalagi, kampung itu memiliki banyak potensi dan inspirasi untuk menjadi tujuan, tempat bertemu, dan belajar, khususnya terkait kerajinan batik.

Berada di Kampung Wisata Batik Kauman, Ganjar seakan melihat kembali kejayaan kerajinan dan industri batik di Solo. Ingatan itu kembali menyeruak, saat Ganjar berkeliling melihat pameran 1.000 motif batik kuno dan kekinian, dalam rangka Hari Batik Nasional 2022, di Kampung Wisata Batik Kauman Solo, Sabtu (1/10/2022).

Foto: Humas Jateng

“Di Solo ada yang menarik, karena di Kampung Batik Kauman ini ada kurang lebih 1.000-an desain batik, baik yang kuno banget maupun yang modern. Ini ditampilkan. Kita mengingat kejayaan batik pada masa silam yang hari ini masih bisa kita lihat. Menarik juga di depan saya ini ada adik-adik mahasiswa dari luar Jawa, mereka belajar membatik di sini. Pasti ada experience yang bisa ia dapatkan,” kata Ganjar, seusai berkeliling di melihat pameran batik.

Ganjar menuturkan, sebelumnya Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) juga memberikan arahan untuk mencintai dan membeli produksi dalam negeri. Arahan itu sangat tepat dengan kondisi saat ini. Apalagi kondisi penjual batik sedang berjuang meningkatkan penjualan setelah dihantam pandemi.

“Tadi saya tanya juga apakah kondisi orang jual batik sudah kembali pada posisi semula. Ternyata dibandingkan saat pandemi, sekarang sudah 70 persen mulai baik. Kalau dikaitkan dengan yang disampaikan oleh Presiden, nggak usah piknik ke luar negeri, ke dalam negeri saja, maka ini adalah bagian dari tempat destinasi wisata yang sangat bagus,” ungkapnya.

Baca juga   Naik Pamor saat Ramadan, Ternyata Ini Manfaat Kolang Kaling bagi Kesehatan
Ganjar Pranowo dan Wali Kota Surakarta, Gibran Rakabuming Raka. Foto: Humas Jateng

Di Kampung Wisata Batik Kauman itu orang tidak hanya membeli batik tetapi bisa belajar membatik sehingga mendapatkan pengalaman. Menurut Ganjar, pengunjung juga dapat mempunyai banyak pilihan.

Sebab, seluruh motif batik khas Solo ditampilkan dalam pameran di Kampung Wisata Batik Kauman Solo. Selain membeli, pengunjung juga bisa mendapatkan pengetahuan yang dalam tentang filosofi tiap motifnya.

“Tadi ada yang ratusan tahun batiknya, terus kemudian orang yang ingin klasik-klasik itu, mereka yang suka batik, saya suka batik kebetulan, itu bisa direproduksi. Bahkan banyak yang bisa pesan kalau mau batik yang seperti itu kita buatkan lagi. Karena mungkin orang sudah tidak bisa mendapatkan lagi batik-batik seperti itu,” jelasnya.

Gubernur menilai, kerajinan batik itu merupakan karya anak bangsa yang harus terus dikembangkan. Ia berharap ke depan bermunculan anak-anak muda yang menciptakan motif-motif atau desain-desain batik baru. Tentunya dengan filosofi yang jauh lebih dalam dan memiliki makna dari tiap karya itu.

Foto: Humas Jateng

Ganjar mendorong pengembangan destinasi wisata di Kampung Wisata Batik Kauman bisa lebih inovatif lagi. Misalnya, selain motif batik pada kain, di lokasi itu Ganjar juga menemukan motif batik pada makanan, yaitu kue.

Baca juga   Gunakan Teknologi MSF, Tambak Milenial Situbondo Sukses Budidaya Udang Vaname

Ia bahkan sempat bertemu dengan seorang anak kecil bernama Hasna Shaqueena Makhfin (6) yang sedang menggambar motif batik pada kue.

“Kalau dari kampungnya ini banyak sekali yang bisa inspiratif ya. Tidak hanya batik di kain tetapi juga corak batik pada makanan. Anak-anak ternyata makin tahu apa itu batik dan corak-corak itu diterapkan di berbagai media termasuk tadi kue. Anak kecil tadi membuat kue bagus,” kata Ganjar.

Kampung Wisata Batik Kauman sendiri saat ini mulai dikembangkan dengan memberikan banyak sentuhan berbeda. Misalnya, ada beberapa kafe lengkap dengan ruang pameran batik.

Jadi pengunjung yang datang tidak hanya beli batik, tetapi juga bisa nongkrong sambil menikmati kopi dengan teman atau keluarga.

Ganjar sendiri mempunyai bayangan jika bangunan-bangunan di lokasi Kampung Wisata Batik Kauman dicat dengan motif-motif batik.

Desain dengan nuansa batik dengan heritage-nya itu menurut Ganjar akan menambah daya tarik untuk tujuan wisata banyak orang.

“Kalau sebenarnya mau jadi destinasi ya benar, inovasinya harus macam-macam. Makanan disajikan, ada kopinya, orang belanja batik bisa nongkrong dulu sambil ke cafe. Jadi tempat rendevu (bertemu) yang menarik, menurut saya ini tinggal ditata, dan orang akan berbondong-bondong nanti datang ke sini. Bagus sekali ini,” tandas Ganjar.

(*/N1)

Share :

Baca Juga

Dwi Saputro sukses bisnis cermin cerdas Ibiza. Cermin unik yang mempunyai empat tombol sentuh. Foto: Ist

Plus

Cerita Sukses Anak Muda, Cermin Inovatif Bawa Dwi Saputro Keliling Eropa
Salah satu kelompok mahasiswa PBI UMY memamerkan karyanya berbasis teknologi, sebagai bagian dari Inkubasi Bisnis Program Kompetisi Kampus Merdeka (PKKM) dari Kemendikbud RI. Foto: Agoes Jumianto

Plus

Pamerkan Hasil Karya Inkubasi Bisnis, Mahasiswa PBI UMY Ciptakan Inovasi Digital Berbasis Pendidikan
Foto: Dok.DKV ISI Surakarta

Plus

Ikuti Pameran International ASEDAS 2022 di Thailand, Puluhan Karya Mahasiswa DKV ISI Surakarta Mejeng Bareng Desainer Mancanegara
Mayor Inf Sanyoto. (Foto: Istimewa)

Plus

Mayor Inf Sanyoto: Saya Salut Dedikasi Pengabdiannya Sembuhkan Buta Warna Lewat Klinik Banyu Urip
Untuk menggunakan Maxim Wallet KasPro, pengguna dapat melakukan top up saldo terlebih dahulu di aplikasi menggunakan m-banking atau minimarket. (Foto: Dok. Maxim)

Plus

Luncurkan Pembayaran Digital di Yogyakarta, Berikut Cara Gunakan E-Wallet KasPro di Aplikasi Maxim
Festival Lumbung Mataram. Foto: Humas Pemda DIY

Plus

Festival Lumbung Mataram Dukung Petani Melek Teknologi dan Gairahkan Pemasaran Produk Lokal
Pengundian Tabungan Sutera dan Sutera Emas Bank BPD DIY tahun 2023 di Atrium Jogja City Mall, Sabtu (28/10/2023). Foto: Agoes Jumianto

Plus

Dwi Astuti Raih Grandprize Mobil Toyota Voxy Undian Tabungan Sutera dan Sutera Emas Bank BPD DIY 2023
Maxim Yogyakarta menggelar kampanye amal di bulan Ramadan 1445 Hijriah. (Dok.Maxim)

Plus

Maxim Yogyakarta Beri Bantuan Pengganti THR untuk Mitra Driver dan Santuni Panti Asuhan