Home / Olga

Kamis, 2 September 2021 - 16:55 WIB

Menpora Amali: Pabrik Prestasi Olahraga Itu Bernama DBON

Menpora Amali dalam Sosialisasi Desain Besar Olahraga Nasional (DBON) yang diselenggarakan bersama PWI dan SIWO PWI secara daring. (Foto:egan/kemenpora.go.id)

Menpora Amali dalam Sosialisasi Desain Besar Olahraga Nasional (DBON) yang diselenggarakan bersama PWI dan SIWO PWI secara daring. (Foto:egan/kemenpora.go.id)

NYATANYA.COM, Jakarta – Menpora Amali memberikan opening speech pada Sosialisasi Desain Besar Olahraga Nasional (DBON) yang diselenggarakan bersama PWI dan SIWO PWI seluruh Indonesia, secara daring, Rabu (1/9/2021).

Sekali lagi ditegaskan bahwa untuk meraih prestasi seorang atlet tidak bisa melalui jalan pintas, harus melalui pembinaan berjenjang dan jangka panjang.

“Tidak ada jalan pintas dalam meraih prestasi, minimum butuh waktu 10 tahun atau 10.000 jam latihan. Itu kata pakar ya,” ucap Menpora Amali.

Lebih lanjut dijelaskan bahwa untuk merealisasikan seluruh tahapan tersebut kini sudah ada pedomannya yaitu DBON. Berawal dari arahan Presiden RI Joko Widodo pada Haornas ke-37 tahun lalu, kini ditekadkan akan dilaunching pelaksanaannya pada Haornas ke-38, 9 September mendatang.

“Ini merupakan perintah Presiden kepada saya yang tidak perlu ditafsirkan macam-macam karena sudah jelas. Yaitu mereview total ekosistem pembinaan prestasi olahraga nasional, hasil diskusi dengan para pakar, akademisi, dan para praktisi, lahirlah DBON. Semoga segera keluar payung hukum berupa Perpres dan tekad kita pada 9 September saat Haornas nanti kick off oleh Bapak Presiden sebagai titik awal dimulainya DBON,” tegasnya penuh optimisme.

Secara garis besar dan mendasar disebutkan isi DBON adalah pembinaan olahraga dari hulu hingga hilir. Olahraga masyarakat atau olahraga rekreasi sebagai hulu diharapkan mampu mewujudkan kebugaran, dimana dengan banyaknya talenta-talenta yang bugar jenjang-jenjang selanjutnya mudah didapatkan, sampai puncaknya pabrikasi prestasi dapat tercapai.

Baca juga   Siwo PWI Pusat Gelar Webinar Nasional DBON 2021

“Prestasi tidak boleh seperti sekarang, by accident, hanya menemukan kemudian dipoles dan berhenti tidak ada kelanjutan. Prestasi harus dipabrikasi, pabriknya adalah DBON, talenta yang sehat dan bugar adalah bahannya,” tambahnya.

Didalam DBON juga ditetapkan cabor apa saja yang bisa dikerjakan pembinaannya, rekrutmen atlet, dan target yang jelas dalam setiap Olimpiade hingga nanti 2044 jelang Indonesia Emas 2045.

“Tidak mungkin sekitar 70 cabor yang ada di KONI kita garap semua, sumber daya kita terbatas. Kita prioritaskan pada yang dipertandingkan di Olimpiade, kemudian dari hasil diskusi dengan para pakar kita harus memperhatikan kondisi fisik yang bisa bersaing dan unggul sehingga ditetapkan cabang-cabang yang menitikberatkan pada akurasi dan teknik,” jelas Menpora Amali.

Ada 12 cabor nomor Olimpiade dan 2 cabor yang dipersiapkan karena potensi besar mendulang medali bila menjadi tuan rumah atau ketika nanti sudah medapat dukungan sesuai persyaratan dipertandingkan di Olimpiade.

“Ada 12 nomor Olimpiade yang menjadi unggulan, yaitu bulutangkis, angkat besi, panjat tebing, panahan, menembak, karate, taekwondo, balap sepeda, atletik, renang, dayung, dan senam artistik. Sementara 2 yang dipersiapkan karena punya potensi besar yaitu pencak silat dan wushu. Jika Indonesia berhasil menjadi tuan rumah tentu mudah, sekarang masih perlu diperjuangkan untuk mendapatkan dukungan minimal 75 negara dan tersebar 5 benua. Untuk wushu relatif lebih mudah karena sudah didukung lebih dari 75 negara,” imbuhnya secara rinci.

Baca juga   Sri Mayasari Pecahkan Rekor Bertahan 37 Tahun Emma Tahapary

Sementara Ketua Umum PWI Pusat Atal Sembiring Depari sebagai pembicara penutup sangat memberikan apresiasi atas lahirnya DBON. Dari pengalaman meliput pembinaan olahraga diberbagai negara yang maju prestasinya selalu ditemukan adanya pembinaan yang berjenjang, berkelanjutan, dan jangka panjang. Hal itu sekarang ada dalam DBON.

“Ini kado paling besar bagi olahraga nasional. Karena dalam DBON ada pembinaan yang berjenjang dan ada target. Yang penting berani menetapkan target, masalah hasil bisa dievaluasi. PWI khususnya SIWO PWI siap mendukung DBON, karena ini bukan hanya milik Kemenpora tetapi program nasional, kita bersama wujudkan ekspektasi yang luar biasa ini,” katanya.

Sosialisasi yang dimoderatori wartawan olahraga senior Mahfudin Nigara dan Ketua SIWO PWI Pusat Gungde Ariwangsa ini diikuti lebih dari 500 peserta, dengan narasumber selain Ketum PWI Pusat Atal Sembiring Depari, juga ada Deputi Peningkatan Prestasi Olahraga Chandra Bhakti, Deputi Pembudayaan Olahraga Raden Isnanta, Akademisi Olahraga UNJ Del Asri, dan Ketua Dewan Pakar Olahraga Moch Asmawi. (*)

Share :

Baca Juga

Presiden Joko Widodo. Foto: BPMI Setpres

Olga

Bangga 82 Persen Atlet Indonesia di SEA Games Raih Medali, Presiden Jokowi Beri Bonus Jumbo
Atlet paralimpik Boccia Papua Rexus Ohee (tengah) menghibur peserta dalam pelepasan kontingen NPC Papua ke Peparnas XVI, di Kampung Harapan, Kabupaten Jayapura, Papua, Jumat (29/10/2021). Pelepasan kontingen NPC Papua tersebut akan dilepas Gubernur Papua Lukas Enembe selaku Ketua Umum Peparnas XVI Papua. (Foto: ANTARA/Indrayad TH/hp)

Olga

Sukses Peparnas Adalah Harga Diri Masyarakat Papua
(Foto:rayki/kemenpora.go.id)

Olga

PON Papua, Momentum Kebangkitan dari Pandemi Covid-19
(ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi/pras)

Olga

Foto: Antusiasme Warga Menonton Tes Pramusim MotoGP 2022
Ganda putri Indonesia Greysia Polii/Apriyani Rahayu dan medali emas kemenangannya di Olimpiade 2020 Tokyo. (Foto: @Kemenag_RI)

Olga

Ternyata Segini Harga Rumah di PIK 2 untuk Greysia Polii/Apriyani Rahayu
Gresik Petrokimia Pupuk Indonesia mengejutkan Bandung Bank BJB Tanda mata dalam lanjutan PLN Mobile Proliga 2022 seri kedua putaran pertama di GOR Kawah Candradimuka, Padepokan Voli Jenderal Polisi Kunarto, Sentul, Bogor, Sabtu (15/1/2022). (Foto: MC Diskominfo Prov Jatim)

Olga

Proliga 2022, Gresik Petrokimia Libas BJB Tanda Mata 3-1
(Foto: PPID DKI Jakarta)

Olga

Jakarta Resmi Jadi Tuan Rumah Formula E 2022
Pertandingan Timnas Indonesia vs Vietnam di Stadion Gelora Bung Tomo. Foto: selalu.id

Olga

Kalahkan Vietnam 3-2, Indonesia Juara Grup Piala AFC U-20