Home / Plus

Kamis, 17 Februari 2022 - 17:54 WIB

Pandemi Covid-19 Tak Surutkan Semangat Kreativitas Vitalia Pamoengkas Kembangkan Batik

Vita menjelaskan produk batik kepada Wakil Walikota Yogyakarta Heroe Poewadi yang mengunjungi Rumah Batik Jinggar saat gowes dodolan kampung di Kelurahan Wirogunan. (Foto: Humas Pemkot Yogya)

Vita menjelaskan produk batik kepada Wakil Walikota Yogyakarta Heroe Poewadi yang mengunjungi Rumah Batik Jinggar saat gowes dodolan kampung di Kelurahan Wirogunan. (Foto: Humas Pemkot Yogya)

NYATANYA.COM, Yogyakarta – Kendati pandemi Covid-19 sudah menghantam para pelaku usaha terutama usaha mikro kecil menengah (UMKM), tapi hal itu tidak menyurutkan semangat untuk terus bergerak.

Seperti produsen batik dan fesyen batik di Kota Yogyakarta yang terus bergeliat menghasilkan karya. Permintaan kain batik dan produk fesyen batik yang mulai meningkat menjadi angin segar bagi para produsen.

Salah satu produsen batik dan fesyen batik yang terus menggeliat adalah Rumah Batik Jinggar milik Vitalia Pamoengkas (46) di Kampung Nyutran Tamansiswa Kelurahan Wirogunan Yogyakarta.

Diakui Vita di awal masa pandemi Covid-19 produknya juga terdampak. Namun dia bersama beberapa perajin batik dan karyawannya tetap berusaha berkarya. Kini semangatnya terbayar dengan permintaan batik yang mulai meningkat.

“Kalau sekarang sudah mulai agak meningkat dibandingkan tahun kemarin. Orderan sudah masuk. Kebanyakan seragam kantor-kantor dan lewat media sosial,” kata Vita, Kamis (16/2/2022).

Vita menuturkan di awal masa pandemi Covid-19, ia tetap memproduksi batik, tapi tidak sebanyak seperti sebelum pandemi. Untuk menyiasati pesanan fesyen batik yang terdampak pandemi, dia memproduksi masker kain dan alat pelindung diri (APD). Mengingat masker dan APD banyak dibutuhkan di awal pandemi Covid-19.

Baca juga   Virtual Job Fair 2022, Pemkot Yogya Sediakan 3.914 Lowongan Pekerjaan, Berikut Link Pendaftarannya

“Di awal pandemi kami otomatis terdampak. Semua saya rasa terdampak. Kami menyiasatinya dengan memproduksi masker dan APD,” ujarnya.

Usaha Rumah Batik Jinggar yang berdiri tahun 2010 itu memproduksi batik kontemporer, klasik, cap dan batik tulis. Batik- batik itu menggunakan pewarna kimia dan ada yang memakai warna alam. Batik yang dihasilkan adalah motif klasik Yogya. Hal yang membedakan adalah motif batik tidak memenuhi seluruh kain.

“Motif batik kami berbeda dengan yang lain. Ketika orang lain full motif, tapi kami motifnya hanya di beberapa tempat saja. Jadi itu yang menjadi ciri khas kami. Ada beberapa motif yang sudah kami hak ciptakan,” terang Vitalia.

Sebagai fesyen desainer, Vita tidak hanya memproduksi kain batik. Tapi juga mendesain kain batik menjadi berbagai fesyen seperti kemeja, blus, rok dan seragam kantor permintaan dari berbagai kantor instansi pemerintah maupun swasta seperti perguruan tinggi. Dia juga mengikuti berbagai kegiatan fesyen show yang menampilkan karyanya.

“Kami memproduksi batik dari kain putihan, lalu kami desain,” imbuhnya.

Baca juga   Gebyar Pameran Foto Angkat Pesona Wisata Yogya Dari Masa ke Masa

Untuk memproduksi batik dia mempekerjakan sekitar 5 orang. Dia membebaskan para pekerjanya terutama ibu-ibu dalam membuat batik bisa dikerjakan di rumah masing-masing maupun di tempatnya.

Khusus untuk proses pewarnaan batik dengan warna kimia, Vita menyampaikan dilakukan di rumah salah satu karyawannya yang bisa menampung limbah.

Vita menyebut dalam seminggu mampu memproduksi sekitar 50 kain untuk batik cap. Sedangkan produksi batik tulis sekitar 2-3 kain dalam seminggu. Harga satu kain batik cap sekitar Rp300 ribu batik tulis berkisar Rp700 ribu sampai Rp2 juta tergantung kerumitan motif dan lainnya.

Produk batik dan fesyen batik milik Vita sudah terjual di pasaran lokal Indonesia hingga luar negeri seperti Malaysia dan Dubai.
Pemasaran batik salah satunya dilakukan melalui media sosial seperti facebook, Instagram dan Youtube. Oleh karena itu Vita mengajak para pelaku produsen batik untuk memanfaatkan media sosial guna memasarkan produk semakin luas.

“Saya harap para perajin batik tetap semangat dan berkarya. Walaupun pandemi tapi tidak menurunkan semangat untuk berkreasi lebih baik lagi,” pungkas Vita.

(*/N1)

Share :

Baca Juga

UMKM Kota Solo akan difasilitasi untuk melakukan showcase pada Trade Industry and Investment Working Group (TIIWG) G20 yang akan digelar akhir Maret 2022 di Surakarta. (Foto: ANTARA)

Plus

Jadi Salah Satu Tuan Rumah, UMKM Kota Solo Dilibatkan dalam Presidensi G20
Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) bersama PT Bintang Toedjoe bekerja sama melakukan uji klinis, terhadap salah satu produk suplemen yang berbahan herbal asli Indonesia. (Foto: BRIN)

Plus

BRIN Fasilitasi Tahap Awal Uji Klinis Produk Suplemen Herbal PT Bintang Toedjoe

Plus

Adira Festival ‘Selebrasi Warna-warni dalam Harmoni’ Digeber Tiga Hari di Stadion Mandala Krida Jogja
Srawung Orang Muda Lintas Agama se-Eks Karesidenan di Wisma Salam, Magelang. Foto: Ist

Plus

“Berbeda, Bersama, Berkarya Nyata”, Srawung Orang Muda Lintas Agama se-Eks Karesidenan Kedu
Dalam budidaya ikan air tawar bisa memanfaatkan bahan-bahan alami. (Foto: istimewa)

Plus

Daun Pepaya Tingkatkan Imunitas Tubuh Ikan Tawar
Foto: Dok.UGM

Plus

Bawa Pulang 13 Medali, UGM Juara Umum 3 ON MIPA 2022
Doni Blero dan salah satu koleksinya. (Foto: Agoes Jumianto)

Plus

Kolektor dan Kolekdol, Hobi yang Bikin Doni Blero Raup Cuan
Veronica Ambar Ismuwardani pada jumpa pers Laskar Digital melalui UPT Pusat Bisnis bekerjasama dengan Annora Cipta Kreasi, di Ruang Ekraf Pasar Prawirotaman, Senin (1/8/2022). Foto: Humas Pemkot Yogya

Plus

Terapkan Kurikulum Merdeka Belajar Lewat Program Laskar Digital