Home / News

Senin, 16 Agustus 2021 - 22:06 WIB

Pemkot Yogyakarta Siapkan Gelang Vaksinasi

Wali Kota Haryadi Suyuti saat meninjau vaksinasi masal di PDAM Tirtamarta. (Foto:Humas Pemkot Yogya)

Wali Kota Haryadi Suyuti saat meninjau vaksinasi masal di PDAM Tirtamarta. (Foto:Humas Pemkot Yogya)

NYATANYA.COM, Yogyakarta – Pemerintah Kota (Pemkot) Yogyakarta berencana untuk membuat gelang untuk identifikasi warga yang sudah divaksin Covid-19. Gelang tersebut disediakan bagi pengunjung atau wisatawan di lokasi fasiltas umum di Kota Yogyakarta.

Wali Kota Yogyakarta, Haryadi Suyuti mengungkapkan, gelang tersebut akan disiapkan di semua fasilitas umum di Kota Yogyakarta. Seperti hotel, stasiun, maupun terminal. Nantinya, masyarakat bisa mendapatkan gelang vaksin ini gratis.

“Penyediaan gelang secara gratis ini juga sebagai wujud dari deklarasi Kota Yogyakarta wajib vaksin dan masker. Gelang tersebut juga akan mempermudah proses identifikasi,” bebernya saat meninjau vaksinasi masal di PDAM Tirtamarta, Senin (16/8/2021).

Sampai saat ini gelang tersebut masih dalam proses uji coba, pihaknya mengatakan bahwa sudah memakai gelang tersebut selama 6 hari untuk mengetahui kualitasnya.

“Ini sudah enam hari tanpa saya lepas. Buat mandi sampai aktivitas apa pun, masih kuat, warnanya tidak luntur,” katanya.

Tambah Gerai Vaksinasi

Pemkot Yogya terus berkomitmen dalam membentuk herd imunity di Kota Yogyakarta, keseriusan ini pun dibuktikan dengan dibukanya banyak gerai untuk mempermudah warga masyarakat untuk mendapatkan vaksin Covid-19, salah satunya adalah gerai vaksinasi yang ada di kantor PDAM Tirtamarta.

Baca juga   Bersama Grab dan Good Doctor, Pemda DIY Kembali Gelar Vaksinasi Massal

Walikota mengatakan pada vaksinasi masal kali ini target per harinya adalah 1000 peserta.

“Target vaksinasi di gerai PDAM Tirtamarta ini adalah 1000 peserta per hari, dan akan digelar hingga hari Jumat (20/8/2021),” katanya.

Pada vaksinasi kali ini, vaksin yang digunakan yakni vaksin jenis Sinovac. Pihaknya mebeberkan bahwa vaksin Sinovac dari Bio Farma ini sudah menjalani uji klinis yang komprehensif dan dapat dipertanggungjawabkan oleh lembaga verifikasi kesehatan internasional, dan telah memperoleh Emergency Use Authorization (EUA) dari BPOM, serta Serifikat halal dari Majelis Ulama Indonesia Ia menargetkan hingga akhir bulan Agustus 2021 minimal 60 persen warga Kota Yogyakarta telah di vaksin.

Berbagai langkah pun terus dilakukan Pemkot Yogyakarta, salah satunya adalah mengintruksikan Mantri Pamong dan Lurah agar mendata warganya yang belum vaksin agar segera vaksin.

“Kami pun sudah mengintruksikan para Mantri Pamong dan Lurah di Kota Yogyakarta agar terus ‘ngoyak-oyak’ warganya yang belum vaksin untuk segera vaksin,” ungkapnya.

Baca juga   Warga Binaan Lapas Temanggung Ini Histeris Saat Vaksinasi

Selain itu, lanjutnya, ia meminta agar seluruh warga kota Yogya dapat berperan aktif dalam mendukung pelaksanaan program vaksinasi melalui berbagai bentuk.

“Partisipasi dari segenap masyarakat, ketua RT, ketua RW, ketua Kampung, organisasi kemasyarakatan, organisasi keagamaan serta berbagai komunitas masyarakat mulai dari proaktif melakukan pendaftaran vaksinasi, mengajak dan membantu anggota keluarga atau warga lain yang memenuhi syarat, hingga menjadi relawan untuk program vaksinasi,” ucapnya.

Pada kesempatan tersebut orang nomor satu di Kota Yogyakarta ini mengungkapkan salah satu usaha terbaik sekaligus bentuk partisipasi yang dapat dilakukan untuk membendung laju penyebaran Covid-19 adalah melalui vaksinasi. Menurutnya vaksinasi memberikan kemampuan dan perlindungan bagi tubuh setiap orang untuk dapat mengenali dan menghalau virus yang masuk.

“Ini merupakan ikhtiar kita bersama, sekaligus mengakselerasi upaya agar pandemi ini cepat teratasi dan terselesaikan, ekonomi masyarakat kembali pulih dan bangkit, serta harapannya, segala sesuatu akan kembali normal seperti semula,” pungkas Haryadi Suyuti. (*)

Share :

Baca Juga

(Ilustrasi: nyatanya.com)

News

Waspada! Varian Delta Mulai Ditemukan di Beberapa Wilayah Jateng
Ganjar Pranowo. (Foto: Humas Jateng)

News

Antisipasi Varian Mu, Ganjar Beli “Whole Genome Sequencing”
Kedatangan Danrem Pamungkas disambut langsung Dandim Magelang. Foto : nyatanya.com/istimewa

Militer

Tinjau Lokasi Program Serbuan Teritorial, Danrem 072/Pamungkas Disambut Dandim Magelang
Ganjar Pranowo. (Foto:nyatanya.com/Humas Jateng)

News

PPKM Darurat Diperpanjang, Ganjar: Pastikan Bansos untuk Rakyat Dikeluarkan
Suasana Pembelajaran Tatap Muka di SD N 9 Boyolali, momen yang dirindukan. (Foto: Diskominfo Kabupaten Boyolali)

News

Guru Harus Datang Lebih Awal, PTM Menjawab Kerinduan Siswa Masuk Sekolah
(Ilustrasi: nyatanya.com)

News

Pasien Sembuh Covid-19 di DIY Tambah 2.089 Orang
RSUD Temanggung. (Foto: nyatanya.com/Diskominfo Jateng)

News

Antisipasi Lonjakan Kasus, RSUD Temanggung Tambah Tempat Tidur
Terhitung Rabu (1/9/2021), pembelajaran tatap muka (PTM) secara terbatas dan bertahap di Kabupaten Kebumen dimulai. (Foto: Diskominfo Kebumen)

News

Turun Level 3, PTM di Kebumen Dimulai secara Bertahap