Home / News

Jumat, 18 Juni 2021 - 20:41 WIB

Sri Sultan Pertimbangkan DIY Lockdown Total

Sri Sultan Hamengku Buwono X. (Foto:nyatanya.com/Humas DIY)

Sri Sultan Hamengku Buwono X. (Foto:nyatanya.com/Humas DIY)

NYATANYA.COM, Yogyakarta – Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X, menyatakan untuk mempertimbangkan lockdown total di wilayah DIY. Hal ini disampaikan Sri Sultan, Jumat (18/6/2021) siang, ini dipicu semakin tingginya penambahan kasus positif Covid-19 DIY selama sepekan terakhir.

Sri Sultan mengutarakan bahwa selama ini kontrol mobilitas masyarakat telah dilakukan pada tingkatan terendah yakni RT/RW. “Kontrol di RT RW, kalau gagal, arep ngopo meneh (mau apa lagi). Kita belum tentu bisa cari jalan keluar, satu-satunya cara ya lockdown, totally. Kita pemerintah juga sulit kalau masyarakat tidak mengapresiasi diri sendiri untuk bisa disiplin,” jelas Sri Sultan di Kompleks Kepatihan, Yogyakarta.

Menurut Sri Sultan, kunci utama untuk meminimalisir penambahan kasus adalah kesadaran masyarakat sebagai subjek. “Terlepas dari kondisi itu, ya kita memang harus punya kemampuan mendisiplinkan diri, kalau nggak ya selamanya akan begini terus,” jelas Sri Sultan.

Baca juga   Penyebaran Covid-19 di Atas 60 Persen, Kendal Fungsikan RS Darurat

Lockdown merupakan kebijakan yang harus diambil mengingat tingkat keterisian bed RS atau Bed Occupancy Rate (BOR) juga meningkat tajam. “(BOR) Kita kemarin 36 sekian persen, sekarang sudah 75 persen hanya dalam waktu satu minggu. Di atas 500 terus begini kan tidak mungkin,” ungkap Sri Sultan.

nyatanya.com/ Humas Pemda DIY

Gubernur juga akan berkoordinasi dengan Kabupaten/Kota untuk menyediakan tempat karantina. “Karantina pun harus diperketat, kalau tidak ada toilet, tidak boleh karantina di rumah. Harus di tempat yang kita sediakan. Kalau nggak punya toilet sendiri, ke tetangga ya bisa kena. Sekarang mereka mau disiplin nggak, kalau nggak ya lockdown saja, nggak ada pilihan,” imbuh Sri Sultan.

Pekan depan, Sri Sultan akan menggelar rapat koordinasi bersama dengan pemangku kebijakan Kabupaten/Kota dan Forkominda DIY terkait kesanggupan untuk melakukan pengetatan ekstra terkait mobilitas masyarakat. Pasalnya, dalam kebijakan PPKM Mikro yang sudah diberlakukan selama ini, pemerintah DIY sudah mengeluarkan instruksi agar pemerintah Kabupaten/Kota melakukan pengontrolan hingga tingkat RT/RW.

Baca juga   Nyicil Ayem! Pemda Wajib Percepat Pencairan Bansos

Sebelumnya, hingga Kamis (17/06), kasus Covid-19 DIY secara kumulatif mencapai 50.746 kasus. Sementara kasus sembuh mencapai 44.843 kasus dan meninggal sebanyak 1.330 kasus. Untuk kasus aktif mencapai 4.573 kasus. Sementara analisanya, grafik penularan Covid-19 saat ini cenderung fluktuatif. Berbeda dengan awal virus tersebut muncul.

Ilustrasi: nyatanya.com

“Mungkin grafiknya fluktuatif tidak ada peak gitu. Tapi nyatane ora mung (tidak hanya) di Indonesia. Seluruh dunia ya turun begitu semua,” jelasnya.

Oleh karenanya, Sri Sultan menilai bahwa kebijakan penerapan lockdown akan dilakukan sebagai langkah terakhir untuk bisa menekan laju pertambahan kasus positif Covid-19 di wilayah DIY sekaligus membatasi mobiltas masyarakat. (*)

Share :

Baca Juga

Bupati Klaten, Sri Mulyani. (Foto: nyatanya.com/Diskominfo Klaten)

News

Catat! Minggu Depan Hajatan Tak Diizinkan
Walikota Haryadi menyerahkan gelang vaksin kepada Ketua Tim Penggerak PKK Kota Yogyakarta Tri Kirana Muslidatun. (Foto: Humas Pemkot Yogya)

News

3 Kemantren Hampir 100%, Pemkot Yogya Targetkan Oktober Tuntas Vaksinasi
Kepala Dinas Ketenagakerjaan dan Transmigrasi DIY, Aria Nugrahadi menegaskan vaksinasi diberikan gratis untuk para pekerja mandiri. (Foto:nyatanya.com/Humas Pemda DIY)

News

Tepis Kabar 4.000 Pekerja Gagal Vaksin, Tak Benar Ada Pungli Vaksinasi
Menteri Perhubungan RI Budi Karya Sumadi (tengah) beserta Wakil Bupati Boyolali Wahyu Irawan (kiri) dan Plt Dinkes Boyolali Insan Adi Asmono saat meninjau kegiatan vaksin di Kantor Kecamatan Ngemplak, Jumat (17/9/2021). (Foto: Diskominfo Boyolali)

News

Solo Raya Belum Merata, Menhub Gelontorkan 25.000 Dosis untuk Genjot Vaksinasi
ilustrasi:nyatanya.com

News

Hasil Sanggah Diumumkan, Tujuh Ribu Pelamar CPNS Magelang Lanjut Tes SKD
(Foto: Antara)

News

Komisi VIII DPR Dorong Pemerintah Matangkan Persiapan Haji dan Umrah
Warga bergotong royong membersihkan rumah yang roboh akibat longsor di Temanggung. (Foto: MCTEMANGGUNG)

News

Hujan Deras di Temanggung, Rumah Kholiq Hidayat Roboh
(Ilustrasi: nyatanya.com)

News

99 Warga Mertoyudan Sembuh Covid-19